Jerawat yang penuh darah biasanya berkembang karena seseorang telah mengambil, memeras, atau mengeluarkan jerawat biasa.

Untungnya, ada banyak cara untuk mengobati jerawat atau jenis jerawat lainnya dan mencegahnya berubah menjadi jerawat yang dipenuhi darah.

Hingga 80 persen anak usia 11 hingga 30 tahun akan mengalami jerawat atau jerawat pada tahap tertentu.

 

Penyebab

Memencet jerawat berarti mengeluarkan cairan kuning yang disebut nanah. Trauma yang disebabkan oleh pemerasan juga dapat menyebabkan pembuluh darah di bawahnya pecah, menyebabkan jerawat terisi oleh darah.

Jerawat biasa terjadi ketika pori-pori kulit tersumbat oleh bakteri, keringat, atau kotoran. Jerawat yang lebih parah bisa disebabkan oleh perubahan hormon pada remaja dan wanita dewasa.

 

Pengobatan

Sebagian besar waktu, jerawat yang dipenuhi darah akan sembuh sendiri jika dibiarkan sendiri. Jika seseorang memencet jerawat sebelum sembuh, mereka dapat menyebarkan bakteri ke bagian lain dari wajah dan tubuh.

Jerawat yang dipenuhi darah yang berulang atau bertahan mungkin perlu diobati dengan perawatan bebas resep. Ada banyak perawatan bebas untuk berbagai jenis jerawat dan jerawat, termasuk jerawat yang dipenuhi darah:

  • Retinoid topikal. Obat-obatan berbasis vitamin A ini mengurangi produksi minyak di kulit dan membantu mencegah pori-pori tersumbat. Versi yang lebih kuat tersedia dengan resep dokter.
  • Asam salisilat. Salep ini menghilangkan sel kulit mati. Ini biasanya bekerja paling baik pada jerawat tanpa peradangan, seperti komedo dan komedo.
  • Obat resep
  • Antibiotik. Biasanya diminum setiap hari sebagai pil, antibiotik membunuh bakteri yang menyebabkan wabah. Orang dapat mengoleskan salep antibiotik dan cairan langsung ke kulit.
  • Pil KB. Pada wanita dan remaja, kadar hormon yang berfluktuasi dapat berkontribusi pada perkembangan jerawat. Beberapa wanita dan anak perempuan mungkin diberi resep pil KB untuk mengatur hormon dan membersihkan kulit mereka.
  • Isotretinoin. Ini adalah retinoid oral yang diresepkan yang biasanya dikonsumsi orang sekitar 4 hingga 5 bulan. Ini secara efektif mengobati jerawat pada banyak orang, kadang-kadang secara permanen. Namun, itu dapat menyebabkan efek samping yang serius dan biasanya hanya diberikan kepada orang-orang dengan jerawat kistik parah.
  • Prosedur medis

Lebih jarang, dokter dapat merekomendasikan prosedur medis kepada orang-orang dengan jerawat yang dipenuhi darah dan jenis jerawat dan jerawat lainnya. Prosedur tersebut meliputi Drainase dan ekstraksi, Terapi laser, Mikrodermabrasi, dan Obat rumah. 

Pengobatan atau perawatan medis seringkali tidak diperlukan untuk kasus jerawat ringan yang dipenuhi darah. Banyak pengobatan rumahan dapat meringankan gejala, dan beberapa mempercepat penyembuhan.

Solusi

Banyak orang menggunakan obat rumah berikut untuk mengobati jerawat yang dipenuhi darah:

  • Gunakan produk wajah dengan hemat
  • Menggunakan produk bebas pewangi yang cocok untuk kulit sensitif dapat membantu mencegah jerawat yang penuh darah.
  • Selalu mencari pembersih, pelembab, dan tabir surya yang bebas pewangi, cocok untuk kulit sensitif, dan “noncomedogenic,” yang berarti mereka tidak menyumbat pori-pori.
  • Cuci kulit dua kali sehari dengan air hangat dan sabun atau pembersih lembut. Di sela-sela pencucian, pastikan kulit bersih dan kering dan jauhkan rambut dari wajah.
  • Orang juga harus menghindari menyentuh wajah, menjaga ponsel dan barang-barang lain yang bersentuhan dengan wajah bersih, dan sering mengganti seprai dan handuk.
  • Masukkan es ke dalam handuk bersih dan oleskan ke jerawat yang penuh darah hingga 15 menit.
  • Salep seng
  • Minyak pohon teh. Minyak pohon teh dapat membantu mengobati jerawat ringan hingga sedang dan jerawat yang dipenuhi darah.

Baca juga jamu penghilang jerawat untuk informasi lebih lanjut.

Tags:
About Author: Theaust